Rabu, 08 April 2009

INI JAMAN SITI NURHALIZA TAUUUK...!

"Lin, aku mo dikawinin!"
Aku diam saja, masih asyik dengan "Penalabirin" di laptopku.
"Lin...kamu denger nggak sih?" bentak Echy.
"Denger, jangan kawatir!" kataku tanpa mengalihkan mata dari blog Ezrasatya Mayo itu. Hmm...si Echy gak tau sih kalo baca blognya Ezra itu perlu konsentrasi tinggi. Untuk pemilik kecerdasan yang cuma rata-rata kayak aku ini musti berulang-ulang baca tulisan Ezra yang penuh analogi itu. Lagian bukan sekali ini aja Echy mau dikawinin, lihat saja pasti nanti ada perdebatan panjang soal perjodohan ini.
"Lin...kok kamu diem aja sih?" cerca Echy mulai bete.
"Terus aku musti ngapain? Tereak...? Oke, aku tereak nih, aaaaaaa....!"
Buk! Sebuah bantal mendarat dengan mulus di mukaku.
"Aliiin...serius dong...!" tereak Echy.
"Oke, sekarang cowok ganteng mana yang mau dikenalin sama kamu itu?" tanyaku sabar. Ngomong sama si Bontot ini emang musti ati-ati biar dia kagak nyolot melulu.
"Cowok ganteng? Emang kamu tau kalo dia ganteng? Kalo tajir iya, kamu tau kan selera Mamaku?" Tuh kan, udah dibaek-baekin masih nyolot juga?
Heran ya...gak ada capek-capeknya Tante Firza-Mamanya Echy-mencarikan calon suami untuk Echy, padahal tidak ada satupun yang berkenan di hati Tuan Putri itu. Kalo tidak salah hitung, dalam setahun belakangan ini saja sudah ada 4 laki-laki yang dikenalkan ke Echy. Banyak juga ya stock Tante Firza?
"Harusnya kamu bersyukur dong punya Mama kayak Tante Firza itu, mau bersusah payah mencarikan calon suami untuk kamu!"
"Please deh...ini kan bukan jaman Siti Nurbaya, ini jaman Siti Nurhaliza tauuuk...!"
"Apa bedanya? Dijodohin atau nggak, tetep ujung-ujungnya kawin kan? Jodoh tuh kayak maut, Chi...banyak jalannya, siapa tau jalan jodoh kamu ya diketemuin lewat Tante Firza?"
"Kamu kok malah ngebelain Mama sih?" Hmm...nyolot lagi, nyolot lagi! Kayaknya si Echy nih kalo nulis biodata, di kolom Hobby harus ditulis : NYOLOT!
"Bukan ngebelain, Chi. Faktanya mereka yang dijodohin gak berarti perkawinannya tidak bahagia kan? Jangan salah, Mamaku dulu juga dijodohin sama Papa, tapi kamu lihat kan mereka bisa memproduksi anak sekeren ini? Masih mesra lagi sampe sekarang, seingatku mereka gak pernah ribut, ya...kalo ribut-ribut kecil sih wajarlah."
"Tapi tetep aja judulnya dijodohin, jadi kita gak milih sendiri. Beli baju aja kita lebih enak pilih sendiri yang sesuai selera kita, gak dibeliin gitu aja," kata Echy gak mau kalah. Si keras kepala ini emang gak bisa dibantah, cocok deh jadi komandan, ya minimal komandan upacara lah !
"Lah, buktinya sampe sekarang gak bisa nyari sendiri?" aku melancarkan serangan yang kira-kira bikin dia skak mat.
"Bukan gak bisa, belom nemu yang cocok aja. Emang situ juga udah dapet pengganti Nino, belom juga kan?" cibir Echy. Gini nih kalo udah molai kalah debat, suka keluar dari konteks, biasa...jaga gengsi!
"Hellow...kita lagi ngomongin masalah siapa sih? Udahlah, temuin aja tuh calon suami kamu, siapa tau kali ini berjodoh, positif thinking aja," kataku akhirnya. Capek berdebat, dan sebenernya pengen cepet-cepet melanjutkan blogwalking yang tertunda.
"Lin, besok gak ada acara kan? Temenin ya ketemu sama Pramu...," Echy mulai merajuk. Jadwal harianku memang tertempel di depan meja kerja jadi Echy pasti tau kalo Sabtu ini aku tidak ada acara penting.
"Pramu? Siapa tuh?" tanyaku bingung.
"Ya cowok yang mau dikenalin itu, Cumi...!" tereak Echy gemas. Dia suka memanggilku Cumi alias Cucah Mikir kalo aku mulai gak konek ngobrol sama dia.
"Oh, namanya Pramu? Ngobrol dong dari tadi! Pasti nama panjangnya Pramuka!" kataku asal.
Tak! Sebiji kacang atom mendarat di kepalaku. Wah, molai KDRT nih...Kekerasan Di Rumah Tante Tinuk (He he...Tante Tinuk itu Mamaku!)
"Kenapa mesti ditemenin sih, dan kenapa musti aku? Sama Najma aja, atau Beben deh...," tolakku menawarkan dua anggota Geng Sabar Menanti yang kelihatannya tidak terlalu sibuk. Kalo Alvin sih keluar kota melulu.
"Najma kan ada workshop sampe Minggu? Kalo Beben, ogah...dia pasti akan menghina aku habis-habisan kalo ternyata tuh cowok ancur banget. Please...temenin ya?" Echy memegang tanganku seperti Pangeran meminta Sang Putri untuk menikah. Hmm, kalo sudah begini dia pasti akan mengeluarkan segala rayuannya, dan tentu saja sedikit sogokan.
"Aku beliin coklat yang banyak deh...kamu kan sekarang lagi suka banget sama coklat?" Tuuh kan...!
"Oke deh, aku temenin," kataku males-malesan. Bukan demi coklat ya, tapi demi ketenangan diriku sendiri, karena kalo aku belom bilang oke, Echy pasti akan nongkrongin aku sampe malam sambil terus merajuk-rajuk dan akan terus menaikkan tawarannya, kayak Kuis Deal or No Deal di tipi itu. Biasanya kalo Echy mulai merajuk-rajuk, aku sedikit jual mahal biar dia menaikkan tawarannya sampai ke tawaran yang paling menggiurkan,baru aku bilang : DEAL! Yah, sedikit oportunis sih, hi hi...

Sabtu sore yang cukup nyaman sebenarnya, mengingat Yogya yang sekarang makin panas, tapi entahlah aku tidak terlalu bersemangat menyambutnya. Mungkin karena aku harus menemani Echy ketemuan sama Pramu.Hal yang paling tidak aku sukai karena aku malas kalo aku harus memberikan opiniku tentang cowok itu. Menilai seseorang yang baru saja kita temui? Rasanya seperti jadi juri pemilihan Cover Boy atau Man of The Year. Menyebalkan!

Akhirnya kami The Ogah Girls (cewek ogah-ogahan maksudnya, he he...) berangkat ke Ambarukmo Plaza, tempat janjian Echy dan Pramu. Musik RAN yang menghentak-hentak di mobil Echy tidak mampu membangkitkan semangatku dan Echy. Apalagi waktu harus muter-muter di area parkir yang penuh, Echy sampe kumat hobi nyolotnya.
"Bantuin dong nyari si Pramuka. Nih...!" Echy mengangsurkan hapenya sebelum ia keluar dari mobil.

Ugh! Tante Firza itu nyusahin aja, kenapa selalu gak mau nunjukin foto cowok-cowok yang mau dikenalin ke Echy. Udah jaman Facebook ini, kenapa ya mereka gak disuruh kenalan dulu di situs pertemanan kayak gitu? Dipikir-pikir, asyik juga sih kenalan pake cara "tradisional" seperti ini? Deg-degannya lebih terasa, ya...tapi tetep aja nyusahin!

Aku membaca SMS dari Pramu keras-keras, langkah gontai Echy pun langsung menuju ke sebuah coffee shop di Amplaz. Kami celingak-celinguk mencari sosok yang digambarkan lewat SMS itu. Rambut cepak, pake jeans plus T-Shirt merah bertuliskan Manchester United, duduk di po...

Duk! Tiba-tiba Echy menjerit karena kakinya terantuk meja. Rupanya ia sudah berhasil menemukan Pramu dan matanya tidak sanggup berkedip. Aku juga berhenti membaca SMS karena cowok itu mendengar jeritan Echy dan langsung mendongakkan kepalanya yang sedari tadi asyik menekuri laptop.

Dug! Kali ini giliran jantungku yang berdegup kencang karena cowok yang kemungkinan besar Pramu itu berdiri sambil tersenyum. Aku menyenggol lengan Echy yang tiba-tiba kaku. Kami menghampiri cowok itu dan...duk! sekali lagi kaki Echy terantuk meja.
"Echy ya?" cowok itu tersenyum sambil mengulurkan tangannya...kepadaku! Matanya yang tajam juga menatapku lekat-lekat.
"Oh...saya Alin, temennya Echy," aku menyambut uluran tangannya,"Ini...Echy! sekali lagi aku menyenggol Echy yang masih mematung dengan mulut sedikit terbuka.
"Hallo...Mas...Pramu ya?" sapa Echy dengan senyum manisnya. Sumpah, ini senyum terindah Echy yang pernah aku lihat!
"Oh...yang ini Echy?" Pramu sedikit menurunkan volume suaranya.Oh yang keluar dari mulutnya itu lho, nadanya gimanaaa gitu! Tapi kelihatannya Echy tidak terlalu memperhatikan, saking terpananya pada sosok Pramu.
"Alin temen kuliah Echy?" tanya Pramu kepadaku, dengan tatapan yang masih lekat. Aku jadi jengah!
"Bukan, sahabat sejak SMA, ya kan, Chi?" aku menoleh ke arah Echy yang masih terbengong-bengong. Echy cuma mengangguk-angguk kayak Dakocan.
"Wah, hebat ya kalian bisa bersahabat begitu lama. Alin kerja di ma...,"
"Eh, sori...hampir lupa! Aku kan mo nyari kado buat nikahannya Reza, Chi. Aku tinggal sebentar ya, ntar kalo dah selesai ngobrolnya, telpon aku! Ma'af Mas Pramu, titip Echy bentar ya...eh lama juga gak papa kok!" kataku buru-buru sebelum Echy menyadari kalo Pramu tidak terlalu memperhatikan dirinya.

Ughgh! Aku menghempaskan napas kuat-kuat setelah berlalu meninggalkan Echy dan Pramu. Kenapa si Pramuka itu jadi nanya-nanya tentang aku, bukannya dia tau kalo yang mo dijodohin sama dia itu Echy? Ah,bodo...yang penting sekarang aku bisa ngadem di Gramedia. Lumayan bisa numpang baca sambil nyari novel baru. Aku tadi bohong sama mereka, aku gak nyari kado karena aku udah nyiapin lukisan buat Reza.

"Ya ampun, Lin...akhirnya Mama bisa ngerti juga seleraku. Pramu itu gabungan antara selera Mama dan seleraku. Hmmm...perfect!" kata Echy ketika kami sudah di dalam mobil. Berbeda dengan ketika berangkat tadi, kali ini wajah Echy berseri-seri. Lihatlah gaya bicaranya yang ekspresif, lengkap dengan tangan dan tubuhnya yang bergoyang ke sana kemari. Mengingatkan aku pada gaya Chef perempuan seksi di tipi yang lagi naik daun.
"Kenapa ya gak dari kemaren-kemaren Mama ngenalin aku sama Pramu? Kalo dari tahun lalu, mungkin aku sama Pramu dah punya anak kali ya, he he...," Echy terkekeh-kekeh sendiri.
"Kayaknya bakal ada yang lulus nih dari Geng Sabar Menanti," kataku berlagak sedih.
"Yah, kita semua ntar juga pasti jadi alumni Geng Sabar Menanti kan?"
"Tapi kayaknya kemaren ada yang bilang ini Jaman Siti Nurhaliza, siapa ya yang bilang gitu...?" sindirku sambil pura-pura mikir.
"Alin, please... gak boleh liat orang seneng deh! Kalo sama Pramu sih, aku rela kembali ke Jaman Siti Nurbaya," kata Echy dengan senyum yang semakin lebar.

Aku ikut tersenyum, meskipun ada sesuatu pada diri Pramu yang aku khawatirkan, tapi aku tidak sanggup mengatakan opiniku pada Echy-apalagi ia tidak meminta seperti sebelum-sebelumnya kalo ia dikenalkan pada seseorang. Mungkin karena Echy begitu terpesona pada sosok Pramu. Aku tidak mau merusak kebahagiaan sahabatku ini, setidaknya untuk saat ini...

13 komentar:

ajeng mengatakan...

Nice story..

ezrasatya mayo mengatakan...

"Aku tidak mau merusak kebahagiaan sahabatku ini, setidaknya untuk saat ini..."
hehe.. sulit.. sulit..
btw, siapa sih ezra itu? sok tau bgt orangnya. hehe..

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

saya kok suka bgt dg template blog ini. biru yg sederhana. biru yg lembut. btw, aku juga gak mo dijodohin. kyk gak laku aja ya....he he he...

attayaya mengatakan...

siti nurbaya tuh kakaknya siti nurhaliza khan?

yoesmenoez mengatakan...

@Ajeng : Makasih, Bu, tapi mana dong kritikannya?

@Ezra : Iya tuh, anak mana sih si Ezra itu, kok dia tau banget segalanya?

@Sang Cerpenis : Kalo dijodohin ma kembarannya Brad Pitt mau gak? (eh, tp dia gak kembar ya, he he...)

@attayaya : iye kali...

Marshmallow mengatakan...

hueheheh... gitu deh. dasar anak-anak, giliran nggak tau aja marah-marah dijodohin. tapi begitu lihat jidat licin, eh, malah marah kalau nggak jadi. ck, ck, ck... *geleng-geleng kepala sok bijasana*

Yoes Menoez mengatakan...

Emang gitu mbak anak muda jaman sekarang, ck ck ck...*geleng2 kepala belagak prihatin*

ceritaeka mengatakan...

Mbak sangat menjaga perasaan temennya yah..
btw hari gini dijodohin.. waaah...

www.balitopholidays.com mengatakan...

Salam kenal bu ^^!
Kalau mau cari hotel murah di Bali, silahkan menghubungi kami di 0361 7982865.

Best regards;
Suparta

Kepingan Hati mengatakan...

Kunjungan balik sambil baca2 cerita yg menarik..

Yoes Menoez mengatakan...

@ Eka : Gini lho mbak Eka, kt kan hrs menjunjung "asas praduga tak bersalah", siapa tau org yg kt pkr negatif awalnya ternyata baek bngt, ya to?

@ kepinganhati : Makasih dah berkunjung ke Markas Geng Sabar Menanti.

yoan mengatakan...

1. kalo saya sih oke2 aja dijodohin... males nyari sendiri soanlya (dasar malesan... :P)

2. iya, mbak. saya juga suka mbaca blog-nya ezra, tapi lama banget e apdet-nya ga tau apa penggemar-nya udah sakaw begini...

3. trus nasib-nya pramu(ria) itu gimana sekarang, mbak?

:peace:

Yoes Menoez mengatakan...

@ Yoan :
1. Tak jodohin ma salah satu personel Geng Sabar Menanti mau gak Yo? pilih aja mau sm jomblowan apa jomblowati? (loh!)
2. Iih...dia mah sengaja Yo, biar berasa dikangenin kita2 gitu...!
3. Oh, si Pramuka mksdnya? Dia lg kemping, he he...sabar dong, makanya rajin berkunjung ke sini, ntar jg tau!